Produksi, Transportasi, Penyulingan dan Distribusi Minyak Sawit

Posted on

Apa sebenarnya yang terlibat dalam membawanya ke supermarket dan rumah? Ini dapat dibeli dalam botol dan populer di negara-negara yang telah menggunakannya sebagai minyak goreng. Beberapa dari kita mungkin tidak menyadari bahwa itu juga dapat hadir di banyak produk yang kita nikmati. Bahkan banyak merek sabun wangi yang populer menggunakan Minyak Sawit sebagai bahan utama dalam proses pembuatannya. Kelapa sawit berlimpah dan merupakan sumber utama sayuran dan minyak goreng. Jika Anda kebetulan tinggal di negara-negara seperti Malaysia dan Indonesia, Anda pasti memperhatikan bahwa bagian-bagian tertentu dari pedesaan dihuni oleh jutaan pohon palem. Kelapa sawit telah menjadi komoditas utama di pasar dunia dan merupakan industri yang berkembang dan bahkan dapat digunakan untuk memproduksi biofuel.

Pertama-tama Pohon Palem harus dipetik. Sebenarnya bijinya yang mengandung minyak. Biji-biji ini kemudian dihancurkan di Penggilingan dan dipisahkan dengan sistem proses untuk menghasilkan sesuatu yang disebut CPO (minyak sawit mentah).

Setelah pabrik puas dengan kualitas minyak, itu dapat diangkut ke kilang. Jika diangkut melalui darat kemungkinan besar akan disimpan dalam kontainer besar di atas truk. Truk-truk ini akan mengirimkan produk ke kilang yang akan memprosesnya lebih jauh menjadi minyak yang lebih murni. Ketika minyak sawit dikirim ke kilang, sampelnya diambil secara manual atau melalui “monitor kualitas minyak sawit” elektronik

Kilang CPO selalu memperhatikan harga komoditas yang juga diperdagangkan di pasar saham sehingga timing menjadi penting.

Akhirnya, produk olahan ini dijual ke agen dan distributor dalam jumlah yang lebih kecil yang kemudian menggunakan minyak sawit sebagai produk dasar atau komponen barang yang akan ditemukan di rak supermarket dan digunakan di rumah-rumah.

Sawit bersaing dengan jenis minyak lainnya seperti Canola dan Sunflower Oil. Distribusi minyak sawit dan produk terkait minyak sawit akan sangat bergantung pada preferensi produsen akhir produk yang juga dapat dipengaruhi oleh preferensi konsumen. Palm untuk memasak sangat dihormati di negara-negara seperti Thailand, Malaysia dan Indonesia di mana itu biasa ditemukan di restoran makanan. Ada banyak manfaat menggunakan Minyak Sawit di lokasi-lokasi ini, tetapi salah satu manfaat utama adalah harganya yang kompetitif dibandingkan dengan jenis minyak nabati lain yang mungkin lebih mahal untuk diimpor.



Source by Phil T Hughes